ID | EN
Rebranding, Pertamina Port and Logistics Perluas Ekspansi Bisnis dan Naikkan Target Profit

04 Nov 2022  SIARAN PERS

...

Jakarta, 4 November 2022- PT Pertamina Trans Kontinental (PTK) Group telah melakukan rebranding Anak Perusahaan, salah satunya yaitu PT Peteka Karya Samudera yang bergerak di jasa kepelabuhanan, jasa bongkar muat kapal, Oil Spill Response (OSR), dan pergudangan/logistik, kini bernama PT Pertamina Port and Logistics (PPL). Proses rebranding dan restrukturisasi bisnis PTK Group telah berlangsung sejak tahun 2021.

Perjalanan rebranding Anak Perusahaan (AP) PT Pertamina Trans Kontinental (PTK) menjadikan reorganisasi semakin kompleks dan challenging, selaras penambahan ruang lingkup tugas dan fungsi. Tantangan rebranding cukup besar seiring dengan target yang ditetapkan sesuai Rencana Jangka Panjang Perusahaan induk yakni PT Pertamina Trans Kontinental (PTK).

Menurut Direktur Pertamina Port and Logistics (PPL) Albertus Anto Budi Santosa, dengan rebranding PPL dari sebelumnya Peteka Karya Samudera (PKS), profit ditargetkan meningkat 10 kali lipat dari tahun 2021 sampai 2026. Hal tersebut akan menciptakan nilai tambah lebih besar, sejalan dengan besarnya potensi pasarnya.

“Rebranding diharap men-generate added value sampai 1000% tahun 2026, dimana target ini dicapai melalui penambahan ruang lingkup pekerjaan, dari yang sebelumnya hanya melalui bidang pelayanan bongkar muat dan Badan Usaha Pelabuhan (BUP) kini menjadi jasa kepelabuhanan, jasa bongkar muat kapal, Oil Spill Response (OSR), dan pergudangan/logistik,” papar Anto.

Lebih jauh, bisnis yang digeluti kini semakin lengkap. Dari sebelumnya pada saat masih bernama Peteka Karya Samudera bidang kerjanya adalah pelayanan pelabuhan (port service) dan jasa logistik sebagai core business, terbatas pada operasional bongkar muat barang dari kapal dan pelaksana jasa sebagai Badan Usaha Pelabuhan (BUP).

Dengan rebranding ini, kegiatan bisnis diperluas lagi mencakup jasa kepelabuhanan (port services), jasa keagenan, port operations (operasional pelabuhan), port management (pengaturan pelabuhan), port maintenance (pemeliharaan pelabuhan), mooring unmooring (jasa pemanduan kapal), perizinan, serta oil spill response (reaksi terhadap tumpahan minyak).

Rebranding memperluas kegiatan bisnis dan cakupan magnitudenya semakin luas. Ini tantangan bagi kami sehingga diharapkan operasionalisasinya akan berkembang sampai ke luar pasar internal Pertamina Group. Selama ini PPL hanya mengelola pekerjaan dari perusahaan di lingkungan Pertamina, contohnya saat merespons tumpahan (pencemaran) minyak di wilayah Pelabuhan Pertamina, mencakup kegiatan di sektor hulu dan hilir (sampai masuk ke pengolahan minyak). Potensi yang ada adalah di upstream karena selama ini bisnis kami yang berada di wilayah kelola sektor hulu dilakukan pihak ketiga.

Anto menjelaskan, ruang lingkup PTK sebagai induk perusahaan ke depan akan lebih sederhana, fokus sebagai perusahaan pelayaran. Sementara fungsi PPL ke depannya setelah reorganisasi melalui rebranding semakin luas usahanya seiring dengan izin usaha yang dikantongi.”

Strategi Adaptif dalam Proses Rebranding

Dalam menjalani proses rebranding dengan identitas baru, direksi anak usaha PTK melakukan berbagai strategi yang berbeda, diantaranya adaptif mengikuti perkembangan zaman sesuai target yang ditetapkan.

“Bisnis utama kami di bidang pemanduan kapal, sehingga potensi terbesar itu yang paling digenjot. Strategi kami mengeksplorasi pelabuhan-pelabuhan yang belum sempat tergarap (non captive market), seiring target peningkatan perolehan laba di sektor ini sampai pertengahan tahun, dua kali lipat dibanding tahun 2021,” papar Anto.

Sebagai persiapan menuju rebranding, kami telah mempersiapkan terlebih dahulu pembekalan berbagai perizinan sebagai pijakan dalam berusaha, termasuk menyusun Sistem Tata Kerja (STK) dan juga penyesuaian sistem akuntansi keuangan berbasis digital melalui aplikasi ERP MySAP.

“Kami berharap bersamaan menambah Sumber Daya Manusia (SDM), sejalan rencana pemindahan operasionalisasi kantor pusat dari Batam ke Jakarta, proses reorganisasi berjalan mulus. Lokasi kantor menjadi lebih representatif, menunjang brand Perusahan yang baru.

PT Pertamina Trans Kontinental (PTK) merupakan anak usaha PT Pertamina International Shipping dan merupakan bagian dari subholding Integrated Marine Logistics, yang menyediakan berbagai jenis jasa maritim terintegrasi. Perusahaan yang awalnya bernama PT Pertamina Tongkang ini didirikan pada 9 September 1969 dengan berganti nama menjadi PT Pertamina Trans Kontinental pada 29 November 2011. Hingga saat ini PTK mengelola 104 pelabuhan Pertamina serta 343 armada milik.

Kontak Media :

Frits Tommy H. Sibuea

VP Legal & Relation

M. : 0812 - 5435 - 002

E. : frits.sibuea@pertamina.com


Rebranding_Pertamina_Port_and_Logistics_Perluas_Ekspansi_Bisnis_dan_Naikkan_Target_Profit